Waspada, Jangan Konsumsi Jahe Jika Terkena Wasir dan Penyakit Ginjal, Bisa Berbahaya

Nyedulur
  • 2 bulan yang lalu
  • arief

Sumber Foto: IST.

Jahe memiliki banyak manfaat bagi tubuh. Masyarakat awam menjadikan jahe sbeagai pereda batuk. Tidak hanya itu. Jahe juga bisa mengatasi diabetes, pilek, masalah perut, hipertensi, hingga mengatasi mual.

Namun rempah-rempah ini bisa memicu sejumlah efek samping dan memperburuk kesehatan. Apalagi di tengah pandemi virus Covid-19 seperti saat ini, jahe laku keras di pasaran. Namun ada lho, beberapa orang yang tidak dianjurkan mengonsumsi jahe. Berikut kata CNN Indonesia.

Dalam keadaan hamil, jahe dapat meredakan mual dan muntah. Namun apabila dikonsumsi terlalu banyak bisa berbahaya bagi ibu hamil.

Seperti dilansir Boldsky, stimulan alami pada jahe dapat menyebabkan kontraksi dini. Hal ini dapat berdampak buruk pada kehamilan seperti keguguran atau kelahiran prematur.

Bagi ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi sekitar 250 mg jahe selama empat hari untuk mengurangi gejala mual dan muntah.

Jahe menjadi salah satu solusi terbaik untuk menurunkan berat badan. Gingerol dalam jahe dapat meningkatkan laju metabolisme dan menekan nafsu makan.

Mengonsumsi jahe menyebabkan kalori terbakar hingga pada tingkat yang lebih tinggi serta membuat seseorang makan lebih dikit. Oleh karena itu bagi mereka yang ingin menambah berat badan.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa jahe dapat meningkatkan sekresi empedu dan menyebabkan pembentukan kantung empedu. Cairan empedu memiliki peran penting dalam pencernaan dan menyerap lemak.

Namun konsumsi jahe yang berlebihan dapat merangsang hati untuk memproduksi cairan empedu dan mempercepat pembentukan batu empedu.

Bagi seseorang yang mengalami masalah pada cairan empedu dianjurkan untuk mengonsumsi jahe kurang dari 1.200mg.

Jahe mengandung garam salisilat yang berfungsi sebagai pereda nyeri, terutama bagi penderita osteoartitis. Salisilat ini dapat membantu meningkatkan sirkulasi darah dan aliran ke organ-organ.

Namun, orang yang sedang mengalami pengobatan pengencer darah atau pembekuan darah harus menghindari jahe karena dapat menyebabkan pendarahan yang berlebihan.

Dosis yang tepat bagi penderita osteoartitis yang ingin mengonsumsi jahe sebanyak 170 mg hingga 340 mg, dua kali atau tiga kali sehari atau seperti yang diresepkan dengan obat-obatan tertentu.

Artikel Lainnya